“Aku dah pergi berubat dengan ramai perawat islam, yang peliknya tiap kali pergi berubat, kak ipar sibuk tanya nombor ustaz yang rawat aku!”

Wajah manis senyum tak lekang, rupanya dalam diam dengki dan cemburu. Bagai tak percaya keluarga sendiri yang hantar sih1r pemisah kerana cemburu.

Disih1r ketika sedang mengandungkan zuriat yang pertama, dari awal trimester aku kerap mimpi benda yang kotor macam d4rah dan ular hitam.

Aku abaikan kerana aku ingat mimpi tu cuma mainan aku tak ambil serious. Sedangkan benda tu effect pada hubungan kami suami isteri.

"Aku dah pergi berubat dengan ramai perawat islam, yang peliknya tiap kali pergi berubat, kak ipar sibuk tanya nombor ustaz yang rawat aku!"

Suami yang dulu penyayang, suami yang sangat baik berubah menjadi baran. Tak boleh salah cakap pasti bertengkar.

Pernah sekali tu aku lari keluar dari rumah sewaktu trimester ketiga. Aku drive jauh seorang diri keluar daerah aku sembunyikan diri seketika kerana waktu tu pertengkaran hingga dia hampir nak naik tangan ke wajah aku.

Baca Artikel Penuh