“Suami aku tergamam bila aku call perempuan tu, dia merayu menangis tak bagi aku call, aku tetap dengan misi aku”

Aku tak tahu nak mulakan macam mana tapi aku rasa kecewa dan terkilan. Ceritanya begini.. Aku seorang yang bekerjaya.

Suami aku juga tidak kurangnya. Ya betul tiada rumahtangga yang tidak dilanda badai. Tipulah kalau aku katakan kami sentiasa aman.

Tapi sebenarnya memang kami aman dan bahagia kalau tidak ada adik ipar yang t0ksik dan giIa.

"Suami aku tergamam bila aku call perempuan tu, dia merayu menangis tak bagi aku call, aku tetap dengan misi aku"

Silapnya bermula apabila suami aku tak mahu pindah dari rumah ibunya walaupun aku menyatakan hasrat itu demi kebaikan rumahtangga kami.

Ya. Adik ipar aku yang masih belum kawin, andartu, buruk rupa, buruk per4ngai dan sekolah pun tak habis. Pantang ibu mertua puji dan sayangkan aku. Dia mula mencari onar dan menabur fitnah agar aku dibenci oleh ibunya.

Baca Artikel Penuh