Douglas Lim kini terkenal sebagai ‘King OF Parody’

Douglas Lim kini terkenal sebagai ‘King OF Parody’. Dalam beberapa minggu kebelakangan ini, Malaysia dihujani berita utama yang membuat kita merasa sedikit terburu-buru, di mana sengketa dan keadaan skrin dibuat lebih sengit ketika berada dalam keadaan terkunci.

Oleh itu, Covid juga memungkinkan untuk kreatif, terutama pelawak, menggunakan waktunya untuk mengeluarkan bahan yang memecah kebisingan dengan ketawa dengan memberikan kelainan humor di tengah semua keriuhan.

Terus terang, tidak ada yang suka berada dalam keadaan marah yang berterusan.

Ketika datang ke lelucon pemulihan pantas yang relevan, kami berani mengatakan bahawa tidak ada yang melakukannya lebih baik daripada Douglas Lim.


Parodi video yang tidak dapat dilupakan dan melucukan yang meletihkan Internet adalah tindakannya dalam persidangan akhbar bekas Pengerusi Prasarana yang terkenal itu.

Yang membuatnya luar biasa ialah dia dapat menggambarkan pengamatan komedi dengan jumlah satira yang tepat. Mereka yang berfikir sebaliknya mungkin perlu mengkaji bagaimana mereka menilai hiburan berkualiti.

Netizen yang menanggapi karya itu menyatakan Lim sebagai pelawak yang diremehkan, dan bahawa “… [rakyat Malaysia] mesti melindunginya dengan segala cara”. Mereka juga terus memperhatikan bagaimana mereka menghargai bahawa kandungannya tepat pada masanya.

Oleh itu, sungguh tidak mengejutkan apabila ada berita bahawa lelaki lucu itu telah mendapat gelaran sebagai ‘King of Parody’ Malaysia baru-baru ini oleh Malaysia Book of Records.

Dalam temu ramah terbaru ini dengan The Vibes Culture & Lifestyle, temukan secara terperinci apa sebenarnya yang mendorong …

The Vibes: Hai Douglas! Terima kasih kerana menyertai kami melalui Zoom. Apa khabar hari ini?

Douglas Lim : Saya baik-baik saja, saya baru sahaja makan tengah hari – mendapatkan diri saya Nasi Kunyit Mat Rock dari sebuah trak makanan berhampiran tempat saya tinggal, itu sangat bagus, dan membeli minuman dari Transformer. Ya, ada seorang lelaki dengan sut Bumblebee penuh menjual jagung udara.

TV: Terbukti, penguncian tidak membunuh kreativiti?

DL: Saya rasa lebih daripada itu, ada orang yang berusaha lebih jauh untuk melakukan apa yang perlu mereka lakukan.

Pelawak, yang baru-baru ini dinobatkan sebagai ‘Raja Parodi’, telah melalui Internet dengan ribut dengan peniruan komedi dari banyak tokoh awam.

Pelawak, yang baru-baru ini dinobatkan sebagai ‘Raja Parodi’, telah melalui Internet dengan ribut dengan peniruan komedi dari banyak tokoh awam.
TV: Jadi bagaimana rasanya bagi anda terutamanya semasa wabak?

DL: Ketika kami mula menerima berita mengenai wabah dari China, acara mula dibatalkan. Bagi saya secara khusus, ini adalah dari melakukan empat hingga enam acara korporat sebulan hingga sifar kerana syarikat tidak dapat menjalankan fungsi lagi. Saya mempunyai beberapa pertunjukan yang ditangguhkan sejak tahun lalu, memikirkan bahawa keadaan akan kembali normal tetapi ya, perkara itu nampaknya tidak tentu arah.

Pemotretan yang memerlukan sekumpulan orang juga ditangguhkan. Tetapi bernasib baik (di antara MCO) saya berjaya terlibat dalam beberapa aktiviti dengan hanya sekumpulan kecil (kira-kira segelintir) orang di studio tanpa penonton. Saya menyelesaikan beberapa kerja untuk televisyen, tetapi masalahnya adalah kebanyakannya berdasarkan komedi (karya) yang biasanya memerlukan penonton, dan kami tidak memilikinya.

TV: Fizikal semuanya menghadapi batasan yang jelas, tetapi kami masih melihat anda mengeluarkan banyak kandungan yang dihasilkan sendiri. Adakah anda mempunyai pertolongan semasa menghasilkan video ini?

DL: Sekiranya saya melakukan kerja skrin hijau, saya biasanya akan melakukannya sendiri kerana tidak ada ruang juga. Maksud saya, biasanya ketika saya meletakkan kamera, di belakangnya terdapat tingkap dan tidak ada ruang untuk memuatkan orang lain, jadi pada dasarnya, semuanya dikendalikan sendiri.

Saya sangat menghormati lelaki media sosial yang melakukan ini sendiri. Maksud saya boleh anda bayangkan, cuba melakukan sambil memikirkan semua teknikal.

DL: Saya tidak boleh bercakap untuk semua pelawak, tetapi bagi banyak orang yang saya tahu – kehidupan kita sangat normal, dan agak membosankan. Maksud saya, kita tidak tertekan atau jenis artis yang diseksa. Mungkin ada yang tetapi kebanyakan dari kita tidak mempunyai sesuatu yang sangat menarik untuk dikongsi, sebab itulah saya secara peribadi tidak hanya mendokumentasikan apa yang berlaku dalam hidup saya setiap hari.

Bagi pelawak stand-up, sering kali ia tidak menjadi lelucon seperti pendapat kami. Oleh itu, kita selalu mempunyai pendapat mengenai sesuatu ketika kita mula memikirkan idea. Contohnya, Bumblebee menjual minuman di pinggir jalan yang baru saya lihat – terdapat banyak cara yang boleh saya jalankan untuk menyoroti keadaan.

Pertama, saya boleh mulakan dengan bertanya mengapa rakyat kita bersusah payah sehinggakan lelaki ini mesti mempunyai gimik untuk menjual minuman? Sekarang, apa yang saya katakan adalah pendapat mengenai keadaan negara, di mana persoalan mengenai apa yang telah atau tidak dilakukan oleh pemerintah kita untuk meredakan keadaan kemudian dibangkitkan.

Dari sana, bagaimana saya menjadikannya komedi?

Sekiranya semua saya bukan pelawak, maka video saya hanya akan mendokumentasikan apa yang saya lihat di mana ia menjadi video ranting. Untuk menjadikannya sesuatu yang ringan hati, saya masih akan menyoroti situasinya tetapi membalikkannya dalam skrip / penceritaan dengan menyuntik beberapa komedi padanya.
Walau bagaimanapun, bahan tersebut masih berpunca daripada pendapat.

Lim berkongsi bahawa media sosial telah memungkinkan orang untuk mengkhususkan diri dalam provokasi, dan mereka akan menggunakannya untuk mendapatkan perhatian.

Lim berkongsi bahawa media sosial telah memungkinkan orang untuk mengkhususkan diri dalam provokasi, dan mereka akan menggunakannya untuk mendapatkan perhatian.

DL: Perkara ini sering berlaku di kalangan pelawak, dan biasanya perkara ini berkaitan dengan kandungan berjenama. Tetapi dapat dimengerti sepenuhnya, jenama yang mempekerjakan anda untuk pekerjaan itu mempunyai imej yang harus dilindungi dan jelas mereka akan melakukan dan tidak melakukan. Banyak masa kita (pelawak) akan hadir dengan lawak jenaka, dan jenama akan menilai nada dan melihat apakah ia sesuai.

Mungkin tolakan yang saya kongsi tidak seperti yang anda fikirkan – seperti pihak berkuasa yang mengambil tindakan atau mempunyai tekanan politik dalam bentuk apa pun.

Namun, di televisyen di mana penapisannya kuat maka ya, dan saya biasanya akan bertanya pada diri sendiri, “Adakah risikonya bernilai?” Kerana anda tidak mahu melalui jalan membuang peluang yang telah diberikan oleh stesen TV kepada anda. Anda juga tidak mahu meletakkan mereka dalam masalah di mana MCMC menembak mereka dan kemudian mendapat denda besar kerana jenaka – serius?

Pelawak hanya mahu menghiburkan penonton mereka dan membuat mereka ketawa pada penghujung hari. Oleh itu, saya mempraktikkan banyak penapisan diri untuk perkara-perkara dengan nada agama misalnya. Saya dapati banyak perkara yang tidak digambarkan oleh tokoh agama tertentu – adakah saya mempunyai jenaka? Sangat banyak. Tetapi adakah saya melaksanakannya? Cukup, tidak sepadan dengan risikonya.

Contoh kes yang baik adalah mengenai kekecohan baru-baru ini mengenai perbezaan antara ‘Bodoh’ dan ‘Bodoh-bodoh’, yang cuba diketengahkan oleh seorang profesor mengenai bagaimana wanita harus bertindak.


Sudah tentu, tafsiran tentang apa yang dimaksudkan sekarang telah dibersihkan tetapi sekali lagi apa yang saya cuba katakan ialah adakah saya mempunyai masalah sendiri dan membuat jenaka? Ya. Adakah / Adakah saya akan mengeluarkannya dalam kandungan komedi? Tidak. Sekurang-kurangnya, saya merasa seperti tidak dapat mengatakan apa-apa mengenainya.

Media sosial telah memungkinkan orang untuk mengkhususkan diri dalam provokasi, dan mereka akan menggunakannya untuk mendapatkan perhatian. Akibatnya, ini membuat penonton menantikan kandungan yang mereka lihat dalam talian untuk mendapatkan bendera merah. Tetapi sayangnya, bahkan video yang dibuat semata-mata dari hiburan terjejas oleh budaya pembatalan yang disebut ini kerana pilihan.

Sekurang-kurangnya untuk pelawak, jika kita dapat menertawakan anda dari kekejaman, maka kita sudah selesai.

Sumber:https://www.thevibes.com/articles/lifestyles/31531/if-i-am-not-a-comedian-my-content-becomes-rant-videos-douglas-lim

COMMENTS

Wordpress (0)