PRU15 peluang terakhir buat Anwar….

PRU15 peluang terakhir buat Anwar…. Berikutan prestasi buruk PH dan PKR dalam PRN Melaka semalam, banyak pihak terlihat cenderung menyalahkan Anwar Ibrahim atas keadaan itu bersama sebab-sebab lain yang mungkin kita sudah sedia maklum mengenainya melalui pembacaan di pelbagai saluran media.

Selain ramai yang mengatakan beliau harus dipersalahkan atas sifatnya sebagai nakhoda yang gagal, tidak kurang menuding jari menggesanya untuk segera berundur dan meletak jawatan.

Kata mereka, Anwar sudah tidak relevan lagi dan PH serta PKR harus dipimpin oleh pemimpin baru jika gabungan itu mahu menang atau mencapai keputusan menggembirakan dalam PRU15 akan datang.

Persoalannya, benarkah tanpa Anwar, PH mampu mencapai kejayaan dalam PRU15 akan datang dan benarkan jika dipimpin Anwar, PH akan terus dibelenggu kegagalan?

Persoalan lain, jika Anwar berundur, siapa yang layak dan harus menjadi penggantinya?

Daripada satu segi yang lain, kita dapat lihat mereka yang menggesa Anwar berundur itu bukanlah kelompok yang selama ini komited dengan PKR, PH atau blok pembangkang, tetapi adalah mereka daripada dalam UMNO, kelompok yang tidak ketahuan kecenderungan politiknya dan tidak kurang yang pro Tun Mahathir Mohamad.

Jadi, apa sebenarnya maksud tersirat mereka mahu Anwar berundur – benar-benar mahu PH menang atau lebih takut jika Anwar akhirnya berjaya meraih kemenangan?

Khusus mereka dalam UMNO misalnya, jika benar Anwar sudah tidak relevan lagi, mereka sepatutnya gembira kerana ia memberi laluan lebih mudah untuk BN mencapai kemenangan.

Bagi mereka yang komited dengan PH dan PKR, rata-ratanya masih meyakini kemampuan Anwar bersama kewibawaan serta idealismenya untuk memimpin negara dan membawa perubahan kepada rakyat.

pru15

Dalam konteks Anwar sebagai Pengerusi PH dan Presiden PKR, memang diakui beliau belum mampu membawa gabungan itu mencapai kejayaan, meskipun pernah membawa blok pembangkang menafikan kemenangan dua pertiga UMNO dan BN bermula pada PRU 2008 dan seterusnya pada PRU 2013.

Sebelum keberadaan Anwar dalam blok pembangkang yang bermula selepas beliau dipecat daripada UMNO pada 1998, tidak pernah lagi mana-mana parti pembangkang atau pemimpin mampu mengubah landskap politik negara seperti mana yang telah dilakukannya.

Dalam PRU14 pada 2018, memang benar kejayaan PH ketika itu dipimpin oleh Tun Mahathir, tetapi bekas Pengerusi Bersatu itu sendiri sebenarnya bergantung penuh kepada kekuatan Anwar dan PKR sehingga beliau sanggup “mencemar duli” merendahkan dirinya bertemu bekas musuhnya itu di mahkamah dan seterusnya menjalin hubungan baik semula setelah berpuluh tahun bermusuhan.

Pokoknya, mampukah Tun Mahathir jika tanpa berbaik dengan Anwar, menumbangkan BN pada PRU14 lalu?

Meski Anwar sekarang memimpin PH, kita juga harus sedar imej gabungan itu telah banyak dirosakkan oleh Tun Mahathir yang ketika mengetuai kerajaan selama 22 bulan telah melakukan pengkhianatan terhadap janji dan mencemar keyakinan rakyat dengan mengatakan buku manifesto bukan kitab suci.

Anwar hari ini bukan saja memimpin PH dengan harapan tinggi rakyat untuk memenangi pilihanraya, tetapi juga kena memulihkan semula keyakinan rakyat terhadap imej gabungan yang sengaja telah dirosakkan itu.

Untuk itu, bagi berdepan PRU15 akan datang, Anwar sebenarnya masih relevan untuk dijadikan sandaran, cuma banyak kerja yang harus dilakukannya dan beliau tidak mungkin mampu melakukannya sendirian.

Kemampuan, stamina, idea, kebolehan berhujah, punya hubungan antarabangsa, aura sebagai pemimpin yang dimilikinya masih jauh ke depan jika mahu dibandingkan dengan Najib Razak, Mahiaddin Md Yasin, Zahid Hamidi, Mohamad Hasan atau pun Ismail Sabri yang dijangka adalah pesaing-pesaingnya dalam PRU15 akan datang.

Lagi pun, dengan PRU15 mungkin tidak sampai setahun daripada sekarang, menukar nakhoda dengan tiba-tiba bukanlah keputusan yang bijaksana, bahkan mungkin membawa nasib lebih buruk kepada PH.

Turut penting sama kerana tidak ternampak ada di kalangan pimpinan PH sedia ada yang setanding kemampuan dan kewibawaannya untuk menggantikan Anwar buat waktu terdekat ini.

Begitu pun, atas faktor usia, sementara Anwar dirasakan masih relevan untuk menjadi panglima perang dalam PRU15 akan datang dan seterusnya sebagai Perdana Menteri, dalam masa yang sama beliau tidak harus menjadi seorang yang sehingga ke usia nak mati pun masih lagi ghairah mahu menjadi Perdana Menteri.

Sebaiknya, PRU15 ini adalah pertaruhan terakhirnya dalam kancah politik, bertanding dalam pilihanraya dan memimpin PH serta PKR.

Bermula sekarang dan dalam penampilan pada PRU15 nanti, pemimpin muda dan baru harus lebih ramai ditonjolkan sebagai persiapan untuk mereka mengambil alih PH dan PKR.

Jika Anwar berjaya memenangi PRU15 dan seterusnya menjadi Perdana Menteri, paling lama beliau harus memimpin negara ialah selama sepenggal setengah dan selepas itu mesti menyerahkan kepada pengganti yang sudah siap sedia dilatih untuk mengambil alih tempatnya.

Jika gagal pada PRU15, Anwar dengan senang hati harus melepaskan segala perjuangan yang telah diasaskannya sejak 1998 untuk diserahkan kepada pemimpin pengganti untuk menghadapi PRU16 yang seterusnya.

Sedemikian itu, dalam PRU15 nanti yang merupakan medan pertarungan terakhirnya, bukan saja Anwar harus lebih bekerja keras, tidak kurang pentingnya ialah mereka yang tetap meyakininya juga mesti turut sama bekerja keras dan sedia berkorban bagi merealisasikan hasratnya memimpin negara ini benar-benar menjadi kenyataan akhirnya. –

Ini adalah pandangan peribadi penulis ShahbudinHusin.

 

BACA JUGA :

Panas !!! Perebutan jawatan KM Melaka dilapor jadi punca angkat sumpah awal pagi?

“Masih ada harapan untuk PH, dengan syarat…”

Menteri gesa usah perbesar isu gangguan seksual

 

COMMENTS

Wordpress (0)