“Patutlah suami tak nak buang tilam tu, bukan alasan mahal rupanya tilam tu saksi kecurangan suami dengan perempuan lain”

Beberapa hari lepas, balik dari mahkamah, aku menaip panjang. Meluah semua yang terbuku. Aku simpan dalam draft.

Aku copy semua dan hantar ke sini. Pelik juga selepas dipublish perenggan, susunan cerita dan ejaan aku jadi terabur lebih teruk dari yang ada dalam otak aku, haha.

Ini kali ke 2 aku berkongsi dan maaf cerita aku sedikit panjang. Aku baru dapat panggiIan tarikh kaunseling, 9 pagi esok.

"Patutlah suami tak nak buang tilam tu, bukan alasan mahal rupanya tilam tu saksi kecurangan suami dengan perempuan lain"

Tergerak nak buka page ni dan jumpa kisah aku. Ngam – ngam kat luar hujan lebat, lebat lagi air mata aku baca doa dari semua.

Terima kasih beri kekuatan kata – kata semangat. Terima kasih juga yang memberi teguran dan nasihat. Semoga Allah kembalikan doa – doa kalian dan semoga juga perempuan di luar sana tidak terima nasib macam aku.

Baca Artikel Penuh