Nampak warak, rupanya kaki kencing

Mesyuarat

Nampak warak, rupanya kaki kencing.

Mahiadin adalah PM Malaysia pertama yang pandai baca doa dalam bahasa Arab secara terbuka tanpa rasa kekok. Bahkan bacaan doa dia juga kerap disiarkan di TV. Sekali pandang, mesti orang kata, “Baiknya PM ni kan? Pandai dia baca doa di TV. Mesti dia jujur dan baik.”

Jangankan orang biasa, Mufti Perlis pun akui bahawa Mahiadin orang baik sebab mereka pernah solat bersama di rumah Mahiadin waktu mereka bertemu 17 bulan lalu di mana Asri dengan bangganya umumkan barisan kabinet Mahiadin bersih dari rasuah. Dan yang paling best sekali ialah apabila Asri juga umumkan bahawa dia bersedia untuk kritik kerajaan pintu belakang yang dipimpin oleh Mahiadin kalau kerajaan ini buat benda2 pelik.

nampak

Sekarang kita fast forward 17 bulan kemudian ke waktu semasa. Rupa2 nya PM yang kelihatan wara’ ini kaki tipu dan kaki kencing! Mana mungkin orang yang pandai baca doa dalam bahasa Arab boleh jadi kaki kencing?

Ya, benar dia kaki kencing. Parlimen tu yang dia cuba kencing sebenarnya! Bayangkan terer atau tidak si Mahiadin ni. Dia cuba elakkan perbahasan pembatalan Ordinan Darurat dengan mengarahkan Menteri Undang2 dari Parti Lebai supaya tipu Parlimen dengan mengheret Agung sekali.

Kenapa dia buat begini? Dia buat begini sebab sepanjang tempoh darurat selama 6 bulan lalu, macam2 benda pelik kerajaan PN dia buat yang dia tidak mahu ahli2 Parlimen pembangkang dan rakyat tahu.

Last2 dia kena kantoi jugak bila Agung tak mahu jadi boneka, rubber stamp dan bersubahat dengan Mahiadin dalam hal ini. Sebaliknya Agung bertindak mengumumkan kedukacitaannya melalui sepucuk surat dari istana terhadap Menteri Undang2 si Takiyuddin tu dan Peguam Negara Idrus Harun yang tipu Agung bulat2 atas arahan Mahiadin. Punyalah berani si Mahiadin ni hingga dia sanggup langgar proses kedaulatan undang2 di Parlimen dengan percubaan berani mati atau “suicide attempt” untuk menipu Parlimen dengan membabitkan Agung.

Nanti dulu.. cerita tak habis lagi. Keberanian Mahiadin tidak berhenti di sini saja. Rupanya, selepas Agung keluarkan surat dari istana menzahirkan rasa dukacitanya terhadap tindakan Takiyuddin dan Idrus mengelirukan Parlimen, Mahiadin balas surat tersebut dengan cuba sekolahkan Agung. Dia kata apa yang dia lakukan adalah bertepatan dengan undang2 dan Agung lah yang sebenarnya salah tafsir undang2. Haaa… ambik kau!! Apa lagi?

Meletuplah keadaan! Tak habis dia derhaka langgar titah Agung tidak mahu adakan perbahasan bagi pembatalan Ordinan Darurat di Parlimen untuk sorok tembelangnya, dia tambah lagi darjah kederhakaan dia dengan tulis surat untuk cuba sekolahkan Agung lagi. Bagi kita yang masih waras ni, cuba fikir : Kenapa yang Mahiadin degil sangat tidak mahu adakan perbahasan tersebut kalau dia betul2 jujur dan tidak ada apa2 yang hendak disorok atau elakkan.

Tak habis lagi cerita ni.. Hari ni, Agung keluarkan lagi satu surat peribadi membahasakan dirinya sebagai “Beta” sebanyak 4 lembar untuk menjawab surat Mahiadin secara terperinci. Fuuhhh… Terkedu Mahiadin! Kali ni, confirm bahawa dia adalah PM pertama dalam sejarah negara kita yang digelar sebagai seorang Penderhaka oleh ramai orang Melayu. Yang tak anggap dia derhaka hanyalah yang masih sokong Mahiadin sebab takut hilang jawatan kalau dia letak jawatan.

Apa point saya membebel pasal ini? Ada 3 point sebenarnya.

Pertama, jangan senang sangka orang yang kelihatan wara’ adalah orang yang jujur. Silap haribulan, dia mungkin adalah kaki kencing yang paling hancing sekali.

Kedua, pada hari ini juga kita dapat lihat puak2 Melayu totok yang selama ini terpekik-pekik kata sanggup mati untuk pertahankan Raja2 Melayu, semuanya diam terkebil-kebil tak kata apa2 bila Mahiadin menderhakai Agung secara terang-terangan. Mana pergi hero2 Melayu ini semua? Adakah mereka masih sanggup mati mempertahankan kedaulatan Agung yang dicabar oleh Mahiadin yang terang2 cuba menipu Agung, atau mereka sebenarnya berpihak kepada Mahiadin yang sedang menentang Agung?

Ini adalah misteri besar orang Melayu sekarang sebab rupa2 ramai Melayu yang cakap tak serupa bikin sebab yang menjadi matlamat sebenar mereka adalah habuan dunia yang diselindungi dengan slogan kosong rupanya.

Ketiga, mana perginya alim ulama? Mereka masuk pihak mana pula? Dari dulu sampai ke hari ni mereka diam membatu macam syaitan bisu tidak membimbing umat ke jalan betul yang diredhai Allah dalam bab politik ni. Yang dah umumkan kepada seluruh dunia yang dia akan kritik apa2 perbuatan kerajaan yang tidak betul pun sama2 diam jugak.

Oklah. Sekarang cuba bagi tahu : Adakah perbuatan menipu dan cuba kelirukan proses perundangan di Parlimen adalah dari ajaran Islam yang dibenarkan? Patutkah umat Islam sokong pihak yang mengkhianati proses perundangan? Qur’an dan Sunnah Nabi (saw) ajar kita pilih yang mana satu?

Jangan fikir pilihan kita dalam urusan ini terlepas dari pandangan Allah. Semuanya akan dihisab. Oleh itu, pikir baik2 kerana Allah sudah beri kita amaran dan ancaman keras supaya jangan sekali-kali cenderung untuk menyokong pihak yang tidak berlaku adil kerana akan disambar oleh api neraka di akhirat kelak. [Huud (11) : 113]

Sekarang saya nak tanya satu soalan penting untuk difikir oleh para alim ulama : Percubaan untuk menipu dan mengelirukan Parlimen bagi tujuan menyembunyikan sesuatu yang sepatutnya dibahas secara terbuka oleh wakil2 yang dipilih oleh rakyat adalah dikira sebagai perbuatan yang adil atau tidak?

Sumber :

BACA JUGA : Gempar !!! 4 MP pembangkang berpaling tadah sokong PN?