Mujahid gesa persetujuan perangi kebencian kaum dan agama dicapai

Mujahid

Mujahid gesa persetujuan perangi kebencian kaum dan agama dicapai.Demokrasi umpama gelanggang, apabila rosak para pesaing perlu berhenti untuk membaikinya kerana mereka akan gunakan gelanggang itu nanti untuk menyambung persaingan mereka.

2. Keadaan negara memerlukan sentuhan semua pihak untuk dirawat hasil 17 bulan pelanggaran demokrasi dan perlembagaan.

3. Tinggalkan emosi dan sentimen serta kemarahan. Jiwa perlu terima untuk kepentingan yang lebih besar dari diri, parti dan pengikut masing-masing. Tiada yang lebih besar dari kepentingan negara.

4. Diharapkan pertemuan pemimpin besar negara dapat menunjukkan contoh prinsip ‘Negara Didahulukan’.

Mujahid

5. Pertemuan PH dan PM yang baru petang kelmarin seharusnya melahirkan persetujuan bersama untuk meneruskan agenda reform berkenaan akta-akta yang akan menjaminkan kesihatan demokrasi, kestabilan negara dan perpaduan dalam negara ini.

6. Selain permasalahan pokok implikasi covid 19, persetujuan harus dimetrai untuk memerangi kebencian kaum dan agama yang berleluasa dipolitikkan.

Inilah masa dan peluangnya yang terbaik untuk kita mara ke hadapan. Peristiwa dahulu adalah pengalaman, apa yang ada hari ini adalah peluang kebaikan dan semua kita harus melihat ke hadapan dengan harapan yang lebih baik untuk negara.

Sekian
DS Dr. Mujahid Yusof Rawa
Ahli Parlimen P.Buntar
Naib Presiden AMANAH
Pengerusi PH Perak

Sumber:

BACA: Panas !!! PM, PH capai konsensus untuk bendung aktiviti lompat parti

Artikel ini disiarkan pada 26/08/2021

COMMENTS

Wordpress (0)