Mengapa parlimen perlu bersidang?, Ini penjelasan Azalina Othman

Mengapa parlimen perlu bersidang?, Ini penjelasan Azalina Othman

Timbalan Speaker Dewan Rakyat Azalina Othman Said berkata, pembukaan semula Parlimen akan membantu kerajaan dalam memerangi wabak Covid-19 dengan meningkatkan pemahaman rakyat mengenai dasar berkaitan wabak itu serta kepercayaan mereka terhadap kerajaan.

“Sebenarnya, saya membuat cadangan untuk membuka kembali Parlimen walaupun kadar jangkitannya masih tinggi. Ini kerana saya berpendapat pembukaan kembali Parlimen dapat membantu kerajaan mengatasi masalah pandemik – bukan hanya melawan virus, tetapi meningkatkan pemahaman rakyat,” kata Azalina dalam webinar dalam talian yang disiarkan langsung di Facebook malam tadi.

Webinar yang bertajuk ‘Mengapa Parlimen Perlu Bersidang Semasa Covid-19’ dianjurkan bersama oleh pengawas pilihan raya Bersih dan Sinar Harian. Selain Azalina, ahli panel lain adalah Ahli Parlimen Subang Wong Chen dan dimudahcarakan oleh penganalisis politik Wong Chin Huat.

Azalina, yang merupakan anggota parlimen Pengerang, mengatakan anggota parlimen bertanggung jawab kepada penduduk di kawasan mereka dan mereka dapat membantu menjelaskan dasar kerajaan berkaitan wabak itu.

“Ada banyak berita palsu, misalnya, yang berkaitan dengan vaksin. Apabila kita ingin bertanya, siapa yang kita tanya? Siapa yang boleh menjawab? Siapa yang boleh memberi kita keyakinan?

“Dalam proses parlimen, baik secara virtual atau fizikal, dari segi Perlembagaan, seorang wakil eksekutif tidak dapat lari dari menjawab pertanyaan.

“Sama ada ahli parlimen setuju atau tidak, itu boleh diperdebatkan, tetapi mereka perlu menjawab pertanyaan,” katanya.

Azalina juga mengatakan rakyat perlu memiliki kepercayaan yang tinggi terhadap kerajaan agar dasar dapat dilaksanakan dengan lancar.

“Salah satu pendekatan di seluruh dunia dalam memerangi Covid-19 adalah bahawa perlu ada kepercayaan pada kerajaan. Sekiranya terdapat defisit kepercayaan, ini akan mengganggu pelaksanaan dasar kerajaan.

“(Sebagai contoh,) kerajaan mengatakan jangan pulang kampung untuk Raya. (Rakyat) tetap pulang.

“Ada banyak hal yang rakyat harus memiliki pemahaman yang lebih mendalam,” katanya.

Mengulas hal sama, Ahli Parlimen Subang Wong Chen mengatakan bahwa rakyat memiliki defisit kepercayaan pada kerajaan saat ini, kerana menurutnya tidak menunjukkan prestasi baik dalam menangani wabak tersebut.

Jelasnya, untuk mengembalikan kepercayaan rakyat terhadap kerajaan, tidak ada pilihan lain selain membuka kembali parlimen agar anggota parlimen dapat mengajukan pertanyaan kepada kerajaan

“Sekiranya kerajaan berfungsi dengan baik, walaupun ada darurat, banyak orang dapat menerimanya. Tetapi dengan kadar jangkitan yang tinggi setiap hari, rakyat tidak dapat menerimanya.

“Mereka harus membuka parlimen, mereka tidak punya pilihan agar kita, sebagai anggota parlimen, dapat mengajukan pertanyaan untuk meyakinkan rakyat dan mendapatkan kembali kepercayaan daripada mereka,” katanya.

Azalina menegaskan bahawa tidak ada jalan lain yang lebih berkesan bagi ahli parlimen mengajukan pertanyaan kepada kerajaan kerana ia diwajibkan secara sah di Dewan Rakyat.

Katanya, kerajaan kerajaan tidak diwajibkan menjawab soalan anggota parlimen melalui jalan lain.

Azalina turut menyorot suratnya kepada Peguam Negara yang tidak mendapat balasan.

“Surat saya tidak dijawab. Di luar parlimen, tidak kira apa yang anda katakan, apa yang anda tulis, tidak kira platform media sosial yang kita gunakan, (kerajaan) tidak wajib menjawab.

“Jika kita tanya di parlimen, mereka diberi mandat untuk menjawab kerana, dalam Perlembagaan, ia menjamin, ia memaksa, ia menentukan bahawa mereka perlu menjawabnya.

“Surat itu tidak mendapat balasan, kerana mungkin tidak ada kewajipan untuk membalas surat itu,” katanya.

Parlimen bersidang kali terakhir semasa sesi November-Disember 2020. Sidang parlimen sejak 11 Januari tahun digantung susulan pengisytiharan darurat, yang dijangka akan berakhir pada 1 Ogos.

Berita penuh : https://www.malaysiakini.com/news/577008