Majikan ‘kantoi’ letak CCTV dalam bilik orang gaji

Majikan kantoi letak CCTV dalam bilik orang gaji

Majikan ‘kantoi’ letak CCTV dalam bilik orang gaji. Seorang pembantu rumah asing yang sangat tidak berpuas hati dengan keadaan hidupnya menulis bahawa dia sedang mempertimbangkan untuk bekerja di Eropah.

Dalam catatan Facebook tanpa nama, pembantu yang telah bersama majikannya selama lebih setahun menulis bahawa seluruh rumah dipasang kamera CCTV, termasuk di dalam bilik tempat dia tidur. Dia menambah bahawa dia tidak dibenarkan menggunakan telefonnya pada siang hari, tetapi kadang-kadang menyelinap ke dalam tandas untuk membaca mesejnya.

Kerana jadual kerjanya, dia tidak dibenarkan menghubungi keluarganya. Apabila kerjanya hanya akan tamat pada pukul 10 malam, dia berkata bahawa ahli keluarganya sudah pun tidur. Majikannya memberinya cuti pada hari bekerja, tetapi ibunya akan bekerja pada masa itu, jadi tiada sesiapa di rumah untuk menjawab panggilannya dan bercakap dengannya.

“Mereka tidak membenarkan saya meletakkan pakaian saya di mesin mesti basuh tangan sahaja walaupun selimut saya dan lain-lain. Kerja saya sebelum selesai hampir 12 malam itulah masa saya mengadu kepada mereka dan mereka menyesuaikan diri dan sekarang sekitar 10 saya akan menyelesaikan kerja”, tulisnya. .

Tambahnya, disebabkan majikannya akan ke pejabat, dia tidak menyediakan makan tengah hari. Dia hanya mempunyai nasi, telur dan mi bihun di rumah, tetapi ketika itu dia tidak dibenarkan makan makanan itu setiap hari. Majikannya akan mengulas mengenainya jika dia menghabiskan telur terlalu cepat.

Majikan'kantoi' letak CCTV dalam bilik orang gaji

Inilah hasil tangkapannya:

Pembantu itu menulis: “Sekarang saya mempunyai kawan di Eropah, dia menawarkan pekerjaan sebenarnya bukan pekerjaan tetapi untuk memohon dalam Program (aupair) untuk saya dan mencari saya keluarga tuan rumah di sana. Saya memproses kertas saya dan sekarang saya menunggu kelulusan visa saya majikan saya di sini tidak tahu lagi saya tidak memberitahu mereka lagi kerana saya takut mereka akan menghantar saya pulang. Memandangkan MOM benarkan kami menamatkan kontrak kami”.

Dia bercadang untuk memberitahu majikannya sebaik sahaja visa Eropahnya diluluskan, tetapi tertanya-tanya sama ada dia harus memberitahu mereka perkara sebenar atau membuat alasan untuk dihantar pulang ke negara asalnya.

Inilah yang dikatakan pembantu lain:

Awal bulan ini, seorang lagi pembantu rumah asing yang dikenakan bayaran perpindahan bernilai dua bulan gaji oleh agensinya bertanya kepada pembantu lain mengenainya. Dia juga mempunyai soalan mengapa majikannya dibenarkan menyimpan pasportnya.

Dalam catatan Facebook untuk mengelompokkan FDW di Singapura (forum keadaan kerja), pembantu itu, yang ingin kekal tanpa nama, bertanya sama ada yuran pemindahan sebanyak $1260 adalah sejumlah besar wang “kerja keras” beliau. Dia bertanya mengapa mereka perlu dicaj jumlah itu kerana dipindahkan.

BACA:

Netizen teruja tengok Jalur Gemilang di Burj Khalifa, “bangga!”

Air Force The Movie dah kutip RM13 Juta, respon Adi Putra buat semua tergamam

Pekerja Zoo terbunuh kena serang dengan Antelop terbesar dunia

CATEGORIES