Kucing setia menanti di pusara, rupanya ini amalan arwah selama ini

Kucing setia menanti di pusara, rupanya ini amalan arwah selama ini.Bagi pencinta haiwan, kucing sudah dianggap bagaikan ahli keluarga sendiri. Tak kira baka import mahupun kucing jalanan, kedua-duanya pasti dilayan penuh kasih sayang oleh pencinta haiwan.

Malah, sebagai penganut agama Islam, kita dituntut untuk berbuat baik kepada binatang sepertimana dilakukan oleh Allahyarham Ustaz Yaacob Ismail ini.

Menurut perkongsian anakanda beliaunya, Prof Dr Solehah Yaacob, allahyarham sering memberi kucing makan. Malah, beliau akan membersihkan isi ikan daripada tulang sebelum diberi kepada kucing peliharaannya.

Kucing setia menanti di pusara, rupanya ini amalan arwah selama ini

Kini, setelah allahyarham meninggal dunia, kucing tersebut dikatakan sentiasa menunggu di pusaranya. Berikut adalah perkongsian Prof Dr Solehah sendiri mengenai haiwan kesayangan allahyarham bapanya.

Kucing ini dahulunya dipelihara oleh arwah ayahanda saya, Ustaz Yaacob Ismail. Setelah arwah Ustaz Yaacob meninggal dunia, kucing ini sentiasa menunggu di pusaranya.

Kucing setia menanti di pusara, rupanya ini amalan arwah selama ini

Antara amalan yang arwah amalkan bila bagi kucing makan ikan rebus, arwah selalu buang dulu tulang, ikan yang bersih dari tulang saja yang diberi makan kepada kucingnya.

Berbuat baiklah sesama makhluk. Kita tidak tahu, barangkali makhluk yang kita jaga dan pelihara itu akan mendoakan kita setelah kita kembali ke rahmatullah suatu hari nanti.

Semoga kisah ini dapat dijadikan inspirasi untuk kita berbuat baik kepada haiwan.

BACA:

”Ingatkan cacing dalam bungkusan salad, rupanya ular kecil berbisa”
Ambil dos penggalak sekurang-kurangnya 3 bulan lepas dos lengkap – Khairy
Biawak gergasi 2.7 meter kejutkan penduduk di Terengganu

CATEGORIES