Jarum kompas mesti tunjuk arah utara, kenapa tak ke arah selatan? Ini sebabnya

Pada zaman ini, manusia tidak lagi menghadapi masalah dalam menentukan arah dan kedudukan berkat kehadiran Sistem Kedudukan Sejagat (GPS).

Dengan GPS, kita dapat dengan mudah mendapatkan maklumat koordinat atau alamat lokasi tertentu.

Sebelum adanya GPS, manusia bergantung kepada kompas untuk menentukan arah semasa menjelajah dunia.

Menurut National Geographic, tidak pasti sejak bila manusia pertama kali menemui prinsip kompas magnet.

Namun, ramalan menunjukkan bahawa China mungkin menjadi tamadun pertama yang mencipta kompas magnet sebagai alat navigasi pada abad ke-11 atau ke-12.

Jarum kompas mesti tunjuk arah utara, kenapa tak ke arah selatan? Ini sebabnya

Sementara itu, tamadun Barat baru mengikuti langkah China dalam menggunakan kompas magnetik sebagai alat navigasi pada akhir abad ke-12.

Terkait dengan kompas, pernahkah anda terfikir mengapa jarum kompas selalu menunjuk ke arah utara?
Kompas magnetik mengandungi jarum magnetik di dalamnya yang bertindak sebagai penunjuk arah.

Jarum magnetik ini akan berputar di dalam kompas sehingga sejajar dengan medan magnetik Bumi.

Dalam posisi sejajar tersebut, hujung jarum yang mengarah ke atas akan menunjukkan arah utara, manakala hujung yang mengarah ke bawah menunjukkan arah selatan.

Untuk memudahkan penggunaan, biasanya hujung jarum yang menunjukkan arah utara akan ditanda dengan warna merah.

Jadi, jarum kompas selalu menunjukkan arah utara kerana jarum magnetiknya berputar sehingga sejajar dengan medan magnetik Bumi.

Walau bagaimanapun, tahukah anda bahawa arah utara yang ditunjukkan oleh kompas sebenarnya bukanlah arah utara yang sebenar?

Pertahankan Utara Sejati (utara geodetik) dan Utara Magnetik

Menurut portal Royal Museums Greenwich, Utara Sejati adalah arah yang langsung menuju ke Kutub Utara secara geografi. Ini adalah titik yang tetap pada bola Bumi.

Sementara itu, Utara Magnetik adalah arah yang ditunjukkan oleh jarum kompas apabila berada dalam posisi sejajar dengan medan magnetik Bumi.

Yang menarik, arah Utara Magnetik sentiasa berubah mengikut masa sebagai tindak balas kepada perubahan dalam teras magnetik Bumi. Oleh itu, arah ini tidak tetap.

Contohnya di Greenwich, London, arah Utara Magnetik sedikit berlainan dari Utara Sejati selama berabad-abad.

Namun, selepas lebih daripada 360 tahun, kedua-dua arah bertemu di Greenwich pada 2019. Kemudian, arah Utara Magnetik di Greenwich bergerak semula ke arah Timur berbanding Utara Sejati.

Bagaimana kompas digunakan untuk navigasi?
Bagi pelayar di laut, menentukan arah adalah penting semasa berlayar.

Ini kerana di lautan terbuka, tidak ada penanda seperti gunung atau bangunan untuk membantu menentukan arah.

Sebelum wujudnya kompas, pelayar menentukan arah dengan mengamati bintang dan Matahari di langit selama ribuan tahun.

Di hemisfera utara, mereka menggunakan Polaris, bintang utara, untuk menentukan arah ke utara semasa berlayar di lautan.

Bagaimanapun, dalam keadaan cuaca buruk atau awan yang menutupi langit, pelayar menghadapi kesukaran. Oleh itu, kompas magnetik membantu mereka berlayar dengan selamat.

Walaupun demikian, pelayar yang menggunakan kompas sudah lama menyedari bahawa arah utara yang ditunjukkan oleh kompas bukanlah Utara Sejati.

Dengan membandingkannya dengan Polaris, mereka menyedari bahawa arah utara yang ditunjukkan oleh kompas sedikit berbeza.

Adakah kapal masih menggunakan kompas pada zaman ini?

Menurut Royal Museums Greenwich, kapal moden menggunakan teknologi GPS dan sistem satelit untuk menentukan arah. Walaupun begitu, kompas masih merupakan alat penting yang digunakan hingga kini.

BACA: “Suami aku anak mak, sanggup dia biar aku beranak seorang di labour room sebab nak teman mak dia pergi bercuti”