“Aku banyak kali jadi anak derhaka kerana perangai isteri, setiap kali mereka datang, isteri takkan masak apa-apa

Barangkali, takdir aku adalah sebegini, aku redha dengan ketentuan qada dan qadar. Di kala aku menerima tamp4ran paling hebat dalam hidup aku

iaitu kehilangan seorang ibu yang amat aku sayangi. Masih meratapi kehilangan seorang ibu angkara wabak covid-19.

Waktu itu aku berada di sana, di hotel berdekatan dengan hospitaI arw4h ibu aku menghembuskan nafasnya yang terakhir.

“Aku banyak kali jadi anak derhaka kerana perangai isteri, setiap kali mereka datang, isteri takkan masak apa-apa

Pada waktu maghrib, aku menghubungi isteri aku dan menyatakan jen4zah selamat dikebumikan dan sekejap lagi ahli keluarga aku akan membuat bacaan tahliI adik beradik, dalam masa yang sama aku juga bertanya khabar anak – anak aku di sana iaitu di bandar.

Aku tidak bawa ahli keluarga aku bersama kerana bimbang akan covid-19 di hospitaI dan aku pulang ke kampung bersama kakak aku.

Baca Artikel Penuh